Welcome

Tentara Republik Irlandia: Organisasi Militer Irlandia

Tentara Republik Irlandia: Organisasi Militer Irlandia – Tentara Republik Irlandia (IRA), juga disebut Tentara Republik Irlandia Sementara, organisasi paramiliter republik yang mencari pembentukan republik, akhir daripemerintahan Inggris diIrlandia Utara, dan reunifikasiIrlandia.

Tentara Republik Irlandia: Organisasi Militer Irlandia

irishsoldier – IRA dibentuk pada tahun 1919 sebagai penerus dari Relawan Irlandia, sebuah organisasi nasionalis militan yang didirikan pada tahun 1913.

Tujuan IRA adalah menggunakan kekuatan bersenjata untuk membuat pemerintahan Inggris di Irlandia tidak efektif dan dengan demikian membantu mencapai tujuan yang lebih luas dari sebuahrepublik merdeka, yang dikejar di tingkat politik olehSinn Fein, partai nasionalis Irlandia.

Baca Juga : Museum Nasional Irlandia : Arkeologi

Sejak awal, bagaimanapun, IRA beroperasi secara independen dari kontrol politik dan dalam beberapa periode benar-benar mengambil alih gerakan kemerdekaan. Keanggotaannya tumpang tindih dengan Sinn Féin.

Selama Perang Inggris-Irlandia (Perang Kemerdekaan Irlandia, 1919–21) IRA, di bawah kepemimpinanMichael Collins, menggunakan taktik gerilya termasuk penyergapan, penggerebekan, dan sabotase untuk memaksa pemerintah Inggris bernegosiasi.

Penyelesaian yang dihasilkan membentuk dua entitas politik baru: Negara Bebas Irlandia, yang terdiri dari 26 kabupaten dan diberikan status kekuasaan dalam Kerajaan Inggris ; dan Irlandia Utara, terdiri dari enam kabupaten dan kadang-kadang disebut provinsi Ulster, yang tetap menjadi bagian dari Britania Raya.

Persyaratan ini, bagaimanapun, terbukti tidak dapat diterima oleh sejumlah besar anggota IRA. Organisasi akibatnya terpecah menjadi dua faksi, satu (di bawah kepemimpinan Collins) mendukung perjanjian dan yang lainnya (di bawah kepemimpinan Collins).Eamon de Valera ) menentangnya.

Kelompok sebelumnya menjadi inti dari pejabatTentara Negara Bebas Irlandia, dan kelompok terakhir, yang dikenal sebagai “Irregulars,” mulai mengorganisir perlawanan bersenjata terhadap pemerintah baru yang merdeka.

Selanjutnya Perang saudara Irlandia (1922–23) berakhir dengan menyerahnya kaum Irregular; Namun, mereka tidak menyerahkan senjata mereka atau membubarkan diri. Sementara de Valera memimpin sebagian kaum Irregular ke dalam politik parlementer dengan pembentukan Fianna Fáil di Negara Bebas Irlandia, beberapa anggota tetap berada di latar belakang sebagai pengingat terus-menerus kepada pemerintah berturut-turut bahwa aspirasi untuk Irlandia republik bersatu dicapai dengan paksa jika diperlukan—masih hidup. Perekrutan dan pengeboran ilegal oleh IRA terus berlanjut, seperti yang dilakukan intermitentindakan kekerasan.

Organisasi ini dinyatakan ilegal pada tahun 1931 dan lagi pada tahun 1936. Setelah serangkaian pemboman IRA di Inggris pada tahun 1939, Dáil ireann (majelis rendah Oireachtas, parlemen Irlandia) mengambil tindakan tegas terhadap IRA, termasuk ketentuan untuk interniran tanpa pengadilan. Kegiatan IRA melawan Inggris selama Perang Dunia II sangat mempermalukan pemerintah Irlandia, yang tetap netral. Pada satu titik, IRA meminta bantuan dariAdolf Hitler untuk membantu mengeluarkan Inggris dari Irlandia. Lima pemimpin IRA dieksekusi, dan banyak lagi yang diasingkan.

Setelah penarikan Irlandia dari Persemakmuran Inggris pada tahun 1949, IRA mengalihkan perhatiannya untuk mengagitasi penyatuan republik Irlandia yang didominasi Katolik Roma dengan Irlandia Utara yang didominasi Protestan. Insiden sporadis terjadi selama tahun 1950-an dan awal tahun 60-an, tetapi kurangnya dukungan aktif oleh umat Katolik di Irlandia Utara membuat upaya tersebut sia-sia. Situasi berubah secara dramatis pada akhir 1960-an, ketika umat Katolik di Irlandia Utara memulai kampanye hak-hak sipil melawan diskriminasi dalam pemilihan, perumahan, dan pekerjaan oleh pemerintah dan penduduk Protestan yang dominan.

Kekerasan oleh para ekstremis terhadap para demonstran tanpa dihalangi oleh polisi yang sebagian besar beragama Protestan (theRoyal Ulster Constabulary ) menggerakkan serangkaian serangan yang meningkat oleh kedua belah pihak. Unit-unit IRA diorganisir untuk membela komunitas Katolik yang terkepung di provinsi tersebut dan didukung oleh dukungan dari unit-unit di Irlandia. Pada tahun 1970 dua anggota pemerintahan Fianna Fáil di Irlandia, termasuk calon perdana menteri Charles Haughey, diadili karena mengimpor senjata untuk IRA; mereka kemudian dibebaskan.

Konflik atas meluasnya penggunaan kekerasan dengan cepat menyebabkan perpecahan lain di IRA. Setelah konferensi Sinn Féin di Dublin pada bulan Desember 1969, IRA dibagi menjadi sayap “Resmi” dan “Sementara”. Meskipun kedua faksi berkomitmen pada republik Irlandia sosialis bersatu, Pejabat lebih suka taktik parlementer dan menghindari kekerasan setelah 1972, sedangkan Provisional, atau “Provos,” percaya bahwa kekerasan khususnyaterorisme merupakan bagian penting dari perjuangan untuk menyingkirkan Irlandia dari Inggris.

Mulai tahun 1970, Provos melakukan pemboman, pembunuhan, dan penyergapan dalam kampanye yang mereka sebut “Perang Panjang.” Pada tahun 1973 mereka memperluas serangan mereka untuk menciptakan teror di daratan Inggris dan akhirnya bahkan di benua Eropa. Diperkirakan, antara tahun 1969 dan 1994, IRA membunuh sekitar 1.800 orang, termasuk sekitar 600 warga sipil.

Baca Juga : Panduan Museum Pennsylvania National Fire

Nasib IRA naik dan turun setelah tahun 1970. Kebijakan Inggris untuk menahan orang-orang yang dicurigai terlibat dalam IRA dan pembunuhan 13 pengunjuk rasa Katolik di “Minggu Berdarah ” (30 Januari 1972) memperkuat simpati Katolik terhadap organisasi tersebut dan meningkatkan barisannya. Mengingat dukungan menurun pada akhir 1970-an, IRA direorganisasi pada tahun 1977 menjadi sel-sel terpisah untuk melindungi terhadap infiltrasi.

Dibantu oleh dana besar-besaran dari beberapa orang Amerika keturunan Irlandia, IRA memperoleh senjata dari para pedagang senjata internasional dan negara-negara asing, termasuk Libya. Diperkirakan pada akhir 1990-an bahwa IRA memiliki cukup senjata di gudang senjatanya untuk melanjutkan kampanyenya setidaknya selama satu dekade lagi. IRA menjadi mahir dalam mengumpulkan uang di Irlandia Utara melalui pemerasan, pemerasan, dan kegiatan ilegal lainnya, dan ia mengawasi komunitasnya sendiri melalui pemukulan hukuman dan pengadilan tiruan.

Pada tahun 1981, setelah mogok makan di mana 10 tahanan republik tewas (7 adalah anggota IRA), aspek politik perjuangan tumbuh untuk menyaingi militer, dan Sinn Féin mulai memainkan peran yang lebih menonjol. Pemimpin Sinn FeinGerry Adams danMartin McGuinness, bersama dengan John Hume, kepala Partai Sosial Demokrat dan Buruh (SDLP), mencari cara untuk mengakhiri perjuangan bersenjata dan membawa kaum republiken ke dalam politik demokrasi.

Diyakinkan oleh pemerintah Irlandia dan Inggris bahwa gencatan senjata akan dihargai dengan partisipasi dalam pembicaraan multipartai, pada bulan Agustus1994 IRA mendeklarasikan “penghentian total semua kegiatan militer,” dan pada bulan Oktober gencatan senjata serupa diumumkan oleh kelompok paramiliter loyalis yang berjuang untuk mempertahankan persatuan Irlandia Utara dengan Inggris.

Namun, Sinn Féin terus dikeluarkan dari pembicaraan karena tuntutan serikat pekerja untuk penghentian (pelucutan senjata) IRA sebagai syarat partisipasi Sinn Féin. Gencatan senjata IRA berakhir pada Februari 1996, ketika sebuah bom di daerah Docklands di London menewaskan dua orang, meskipun bom itu diaktifkan kembali pada Juli tahun berikutnya. Setelah setuju bahwa penonaktifan akan terjadi sebagai bagian dari resolusi konflik sektarian Irlandia Utara, perwakilan politik IRA bersumpah untuk menegakkan prinsip-prinsip non-kekerasan dan dilibatkan dalam pembicaraan multipartai yang dimulai pada September 1997.

Pada bulan April 1998 para peserta dalam pembicaraan menyetujui Kesepakatan Jumat Agung(Perjanjian Belfast), yang menghubungkan pemerintah pembagian kekuasaan baru di Irlandia Utara dengan penghentian IRA dan langkah-langkah lain yang bertujuan untuk menormalkan hubungan lintas komunitas. Secara signifikan, kaum republiken setuju bahwa provinsi itu akan tetap menjadi bagian dari Inggris selama mayoritas penduduk menginginkannya, sehingga merusak logika aksi militer lanjutan oleh IRA.

Meskipun IRA kemudian menghancurkan beberapa senjatanya, ia menolak menonaktifkan seluruh gudang senjatanya, menghambat implementasi bagian-bagian penting dari perjanjian damai. Namun, pada 28 Juli 2005, IRA mengumumkan bahwa mereka telah mengakhiri kampanye bersenjatanya dan sebaliknya hanya akan menempuh cara-cara damai untuk mencapai tujuannya.IRA kembali menjadi berita utama pada tahun 2015 ketika penyelidikan atas pembunuhan seorang mantan pemimpin IRA mengungkapkan bahwa setidaknya beberapa struktur organisasi IRA Sementara masih ada.